Assalamualaikum :)

Saya banyak tulis pasal gadis tomboy dan lelaki lembut bukan nak suruh org tiru yg buruknya, tp tiru la yg baiknya. Xsemua benda nampak dgn mata kasar, guna mata hati dan jgn ambil ssuatu keputusan dan tindakan ikut hati, tp bfikir seiring dengan ilmu dan akal.

Please jgn tpengaruh dgn benda yg xsepatutnya ye, rasanya kalau pandai mbaca, mesti pandai menilai mana baik mana buruk, kan.. muahx syg sume !

*Jom add friend kat FB, Arisa Eriza :) hee, tqsm *

Jumaat, 13 Mac 2009

bini aku tomboy ke? 1

‘ Yeah! Sampai jugak aku akhirnya dekat KL ni, a.k.a tempat lahir aku yang comel ini dahulu kala nya he he he. Yay! Here’s Kuala Lumpur! I’m coming!’ Jerit Zack sambil terlonjak-lonjak macam kera sumbang di Pudu Raya petang itu.
Orang ramai hanya memandangnya dengan hairan. Kena sawan ke budak ni? Tak pun terlupa makan ubat tak? Namun, Zack tidak mempedulikan semua mata yang memandang, yang penting, aku dah sampai! Dan aku nak enjoy, of course!
‘ Eh, dah nak maghrib rupanya.’ Kata Zack seorang diri sambil melihat pada jam tangannya. Aku singgah surau la kejap. Dia pun masuk ke dalam surau yang agak sempit di Pudu Raya itu dan berasak-asak dengan orang lain. Ada yang tidur, ada yang gayut dengan handphone, yang bergosip pun ada!
‘ Aduh, nak bukak kedai kopi pun pada-pada la. Ni dalam surau penuh rahmat ni gak dia nak bukak!’ Bising Zack, dalam hati aje la. Karang dikata bercakap dengan hantu pulak kalau orang nampak dia bercakap seorang-seorang.
Selepas mengambil wudhuk, Zack pun kembali ke ruang tempat solat. Matanya digosok-gosok dan dikelipkan berkali-kali. Kemudian, dia mula menyepah-nyepahkan telekung dan berjalan ke sana sini. Dijenguk ke luar, diangkat sejadah yang sedang dihampar oleh seorang makcik.
‘ Eh, kenapa ni?’ Tanya makcik yang rasa terganggu dengan tindakan Zack tadinya, penuh hairan namun masih bersabar.
‘ Ahh! Beg aku! Mana dia? Mana??’ Semua mata mengarah kepadanya.
‘ Eh, kenapa kau masuk sini?! Sini tempat sembahyang untuk perempuan lah!’ Mulanya tiada siapa pun menyedari dan mempedulikan kehadirannya, namun selepas dia menjerit tadi, semua orang mula meng’attack’ dia.
‘ Eh, mana ada! Saya perempuan ni!’ Zack mempertahankan dirinya. Tapi, semua orang sudah mula menghampiri dirinya dan menampar-nampar muka dan badannya. Ada yang menggunakan tangan, kaki, kasut pun ada!
‘ Penipu! Mana dada kau kalau betul kau perempuan, hah?’ ‘ Entah-entah pondan!’
‘ Eh, eh apa ni main raba-raba? Ya, ya! Saya keluar!!’ Adeh! Dah la beg hilang, kena halau pulak tu! Apa nasib aku ni? Dah jatuh ditimpa tangga besi pulak! Ya Allah! Kau kena tolong aku! Dia mula meraba-raba poket. Berulang-ulang kali, poket atas, poket bawah, depan, belakang, semacam babun terkena kurap pun ada.
‘ Apa pun takde! Ahh, mati aku macam ni. Jadi tenggiling kurus la aku!’ Dia mula berjalan-jalan tanpa arah. Dompet, IC, handphone, semua hilang! Jahanam punya siapa yang keparat pergi curi beg aku! Dah la buruk lepas tu koyak-koyak pulak, ada hati jugak dia nak curi!
Macam mana aku nak hidup ni? Hatinya resah, dah la dia keseorangan di bandar besar gedabak tu. Tiada sesiapa yang dapat diminta bantuan.
‘ Kak. Ada kerja kosong tak kat sini?’
‘ Kamu ni orang apa ni? Bangla ke?’
‘ Apa pulak bangla nya kak? Saya orang Melayu ni. Tolong la kak. I.C saya dah hilang. Ada orang curi beg saya.’
‘ Sorry la, dik ye. Akak tak dapat tolong la kalau macam tu. Akak tak nak kalau nanti orang kata akak ni bela PATI pulak.’
‘ Ahh! Kenapa semua orang KL macam ni?? Apa dah jadi? 18 kedai aku tanya, 18 18 jawab yang sama! Aku nak gila dah ni! Yahh!!’
Zack terduduk di atas kerusi di kedai makan di situ. Kepalanya diletakkan di atas meja.
‘ Adik, kalau tak nak makan, boleh tolong pergi tak? Akak ada costumer lain ni.’ Zack mengangkat kepalanya, dia menjeling akak tadi, dahla tak nak tolong aku, halau-halau plak! Ini dah melampau tahap planet Pluto dah ni!
‘ Yelah. Saya pergi!’ Balas Zack lalu bangun dan menyepak kerusi besi di kedai itu. Adeh! Bangang betul kerusi ni! Bengkak 5 hari kaki aku! Tula, takde penyakit, pergi cari, kan dah kena. Padan muka! Sambil terhincut-hincut, dia meninggalkan deretan kedai makan di situ, lalu berjalan menuju ke mana-mana yang dapat dia pergi.
Selepas penat berjalan, dia berhenti dan duduk menyandar di atas lantai berhadapan dengan Hotel Ancasa. Perutnya sudah lama berkeriuk-keriuk macam bom atom meletup dah bunyinya. Dia menutup mukanya dengan topi Nikenya yang sudah berbau masam kerana peluhnya. Akhirnya, dia terlelap di situ.
Sesedar dari tidurnya, dia melihat topinya telah jatuh dan berada di sisinya. Dengan mata yang masih ala-ala terpejam itu, di dalam samar-samar kegelapan malam, dia ternampak 2 keping not RM1 di dalam topinya.
‘ Ya Allah! Rezeki jatuh dari langit! Thank you, Allah!’ Lagu nasyid Raihan dialunkan sambil langkah kakinya dilangkah panjang-panjang menuju ke kedai makan berhampiran.
‘ Bang. Nasik apa yang harga RM2 kat sini?’
‘ Mana ada makanan harga macam tu dekat sini, dik oi.’
‘ Dekat tempat saya, ada je nasik harga macam tu. Tolong la bang. 5 minit lagi kalau saya tak makan, arwah lah saya, bang. Nasik dengan telur seketul tambah kicap pun dah ok bang. Takde kicap, garam pun jadi lah bang.’ Abang di kedai itu kasihan melihatkan Zack yang sudah ala-ala Michael Jackson itu. Sudah la kurus kering macam cekadak, merayu-rayu pulak mintak nasik.
‘ Nah, abang belanja. Makan elok-elok.’
‘ Ya Allah! Baiknya hati abang! Moga abang cepat kahwin, amin..’
‘ Tahu pulak dia aku tak kahwin lagi.’
Zack apa lagi. Dah dapat nasik dengan telur pun dia dah nampak macam ayam panggang seekor dah depan mata. Tunggu apa lagi, beb, melantaklah! Dengan gelojohnya dia menyuap nasik dengan kuah sup yang dituang habis semangkuk kecil dan digaul bersama nasik itu. Abang tadi menggeleng-geleng kepala melihatnya. Orang lain cuma memandang sinis ke arahnya. Ah, aku peduli apa korang! Aku lapar nak mati dah ni!
‘ Bang! Tolong! Tercekik!’ Zack menjerit sambil tangannya melambai-lambai dan sebelahnya lagi menepuk-nepuk dadanya.
‘ Ya Allah! Hah, tu la! Lain kali, makan baca doa.’ Zack menyambut huluran segelas air yang diberi oleh abang kedai tadi. Abang itu menepuk-nepuk belakangnya. Terbatuk-batuk dia seketika.
‘ Burp. Alhamdulillah! Terima kasih, bang! Sini takde balai polis ke, bang?’
‘ Kenapa? Apa dah jadi?’ Abang tadi duduk menghadap Zack.
‘ Beg saya kena curi. Habis semua. Barang-barang penting semua hilang. Macam hampeh je orang yang curi tu!’
‘ Ada, tapi jauh sikit. Esok abang bawak kan.’
‘ takpe bang. Saya pergi sendiri. Abang bagi je koordinat dia, saya cari.’
‘ Ala, takpe. Abang free esok.’
‘ Din! Woi ada orang nak kira tu! Menyembang je kerjanya.’ Rakan sekerja abang Din itu memanggilnya.
‘ Dik nama apa? Panggil abang, abang Din je, ok?’
‘ Panggil Zack. Okeh, bang. Saya gerak dulu. Nak cari balai. Tak tidur saya nanti, bang. Terima kasih banyak, bang!’
‘ Singgah la lagi kalau ada masa, Zack!’
‘ InsyaAllah, bang Din. Assalamualaikum.’

4 ulasan:

suhada berkata...

macam best jer..

Tanpa Nama berkata...

dh bca daa best gilerr superb

Tanpa Nama berkata...

best 2 xsangat tp boley la,tp ending nyer xbest langsung..hhuu

Miss Snowgirl berkata...

bestt..walaupun bru bca..tpi ttp best..hahaha