Assalamualaikum :)

Saya banyak tulis pasal gadis tomboy dan lelaki lembut bukan nak suruh org tiru yg buruknya, tp tiru la yg baiknya. Xsemua benda nampak dgn mata kasar, guna mata hati dan jgn ambil ssuatu keputusan dan tindakan ikut hati, tp bfikir seiring dengan ilmu dan akal.

Please jgn tpengaruh dgn benda yg xsepatutnya ye, rasanya kalau pandai mbaca, mesti pandai menilai mana baik mana buruk, kan.. muahx syg sume !

*Jom add friend kat FB, Arisa Eriza :) hee, tqsm *

Khamis, 23 Julai 2015

Apartment 2 (Seram tapi Benar haha tajukkkk!)

" A.A, weh, jom! Kelas dah habis ni, kau menung apa lagi?" Shamira tepuk lengan aku yang berada dalam khayalan tahap atasan. Pergh, terbaik punya lama aku merenung tembus ke depan, tanpa sedar pun apa yang jadi pada dunia semenjak aku termenung.
" Ke mana ni?" aku ikut belakang Shamira rapat selepas bangun mengheret buku teks tanpa dimasukkan ke dalam beg.
" Cafe, lapar la," Shamira membalas. Bau minyak wanginya yang kuat mampu menggugah iman seorang lelaki. Aku rasa Shamira ni memang suka orang bagi perhatian kat dia, tak macam aku, aku tak suka mendapat perhatian sangat. Tapi, kalau ada secret admirer, why not, ha ha ha, pengakuan! Dalam kata tak nak perhatian tu, tetap ada jugak perasaan nak glamer, ceh! Itu la orang kata, paku dulang paku serpih, mengata orang, awak yang lebih!
" A.A, tengok la mamat tu, hensem la!" Shamira menjerit dalam keterujaan yang menggebu-gebu. Aku pun pandang pada mamat tersebut, pandang dengan pandangan mata hati. Mata hati la sangat..
" Erm, biasa aje aku tengok. Hensem lagi pakcik aku," aku balas dengan balasan yang membuatkan Shamira mencebik.
Aku join beberapa orang kawan-kawan sekelas duduk di sebuah meja. Mereka mula bergosip kemudiannya. Gosip pasal lelaki, pasal pensyarah, pasal gadis poyo dan last sekali pasal apartment tempat kami tinggal. Aku angkat kepala. Haa, ini baru topik yang menarik dan boleh buat aku menyampuk bersama. Kalau tadi, alih-alih mengumpat orang, malas aku layan. Tak pasal dapat dosa kering. Baik layan teh tarik.
" Korang, dengar tak yang apartment kita tu spooky?"
" Spooky? Apa maksud?" Shamira bendul bertanya.
" Spooky like haunted la," Lisa jawabkan. Sejak bila Shamira tak pandai English aku pun tak tau. Selalu aje dia sound aku pakai bahasa omputih tu. Keliru.
" Serius ke? Aku tak suka la macam ni," Shamira berkerut. Muka dah mula berubah riak. " Cepatla siap kolej baru, aku nak pindah sana, tak nak la duduk tempat macam tu.."
" A.A.." Shamira tolak bahu aku bila tak ada respons lain.
" Err, apa cerita sebenarnya?" aku bukak mulut.
" Aku dengar cerita, tingkat atas sekali dekat tangki air, ada orang mati," Lisa membuka cerita. Dan semua buka mulut, tercengang terkejut. Orang mati ni boleh bangun kacau orang hidup kalau ikut kepercayaan animisme!
" Erk! Lepas tu??"
" Ceritanya macam ni. Tahun lepas-lepas, sebelum kita kat sini, ada kolej lain duduk sini jugak. Kebetulan, ada seorang budak perempuan tu lurus bendul, nerd, then satu hari tu, April Fool, ada budak-budak kelas dia yang nakal, panggil dia suruh naik atas, ke bumbung tempat tangki air. Atas tu tak ada dinding, terbuka macam tu aje. Dan bila kau masuk dalam tu, kau tak boleh bukak dari luar, dari tempat tangki air tu, maksudnya macam terkunci, cuma boleh buka dari dalam aje,"
" Maksudnya, dia terkunci kat atas bumbung sampai mati kat atas sana? Huu, scary!" Ismi menambah.
" Takkan tak ada orang cari dia kot?" aku bertanya. Kenapa la ada orang sekejam tu?
" Aku tak tau la betul ke tak cerita ni, mungkin urban legend aje,"
" Poor her," Shamira berkata.
" Jadi, disebabkan tu la rohnya macam menghantui di sana," Lisa menyambung. " Dan pasal lif berhenti di tingkat tiga, walaupun tak ada orang tekan,"
Aku teringat yang lif di apartment yang selalu berhenti di tingkat tiga. Boleh kata tiap kali naik lif tu aje, mesti akan berhenti tingkat tiga walaupun tak ada orang tekan. Aku anggap tu masalah teknikal, tak ada pulak aku fikir pelik-pelik sebelum ni..
" Kenapa dengan lif tu, Lisa??" semua excited tanya.
" Emm, next time aku cerita. Sekarang ni, time's up. Next class, girls!"
" Ugh! Sekarang la, Lisa! Please!"
" No, next time, okay, girls. Jom gerak!" Lisa mengambil beg tangannya bersama dengan lenggokan yang menggiurkan, dia meninggalkan aku dan teman-teman lain terpinga-pinga. Apa ni, main cerita tak habis pulak! Aih, tak ke rupa dah macam menunggu drama bersiri tiap minggu?!
" A.A.. aku takutla, macam mana ni?" Shamira dah peluk lengan aku dengan buat muka seposen. Mintak belas kesian.
" Em, kalau macam tu, kena kuatkan hati dan semangat la," aku cuba memujuk. dah orang tanya apa nak buat, aku cakap ajela apa yang aku rasa patut.
" Tapi, aku takut jugakla.. dah la kita duduk kat tingkat lapan, dekat aje dengan tingkat sebelas. Huwaa!" Shamira dengan drama queennya. Kaki aku langkah ke kuliah seterusnya.
" Shamira, belum tentu itu betul, kan? Kenapa tak ada polis pun dan kenapa tak masuk berita?" sampai di bilik kuliah, pensyarah belum masuk lagi. Aku dan Shamira memilih tempat duduk yang agak belakang. Main sembunyi-sembunyi dengan pensyarah. Best.. pada aku la.
" Em, mana tahu memang dirahsiakan daripada umum?" tekanya sambil melabuhkan punggung.
" Em, mana tahu memang tak ada pun benda tu?" aku triggernya kembali. Mungkin betul itu cuma urban legend? Kan? Kebenarannya tak ada siapa tahu. Tapi, aku tak meninggi diri menyatakan yang aku tak takut atau tak percaya, aku percaya benda tu memang ada.
" A.A, jomla kita pindah," tiba-tiba Shamira memberi satu idea. Emm?
" Mana boleh, beb. Kan pihak U wajibkan kita duduk sana, at least setahun?" aku jawab
" Gila la kalau setahun, A.A! Aku tak boleh la.. tak boleh.." aku jeling Shamira yang berada di sebelah kanan. Dia dah rupa macam nak nangis. Ahh, sudah..
" Eh, aku tak buli dia la," aku mengcover diri bila orang keliling tengok aku dan Shamira macam aku pulak yang buli dia sampai buat dia nak nangis.
" A.A, lepas ni kau tidur dengan aku tau. Teman aku tidur,"
" La, aku memang tidur dengan kau pun hari-hari, kan?"
" Tak, kau tidur dengan aku, sebelah aku,"
" Macam mana? Mana la muat tidur atas katil kau dua orang, sempit nauzubillah kot," aku soal. Aku keluarkan buku nota untuk mengambil nota nanti. Buku teks maha berat pun aku keluarkan. Buku teks forever and ever la memang berat dan membosankan. Tak pernah aku rasa buku teks ringan dan menghappykan. Sebab aku memang tak suka ayat buku teks, mengantuk. Azali buku teks memang macam tu ke agaknya eh? Ayat-ayat skemanya bila baca walau dua tiga perenggan, dah rasa macam baca tiga puluh muka, dan ia akan menjadi lullaby yang perfect untuk teman aku tidur. Doze off.. tapi, mungkin orang lain ada yang berkasih dengan buku teks, tapi bukan la aku..
" Aku ada idea," Shamira menyebut. Tiba-tiba mukanya bersinar.
" Err, okay. Apa ideanya?" aku angkat kening. Riak muka ala-ala muncul tanda soal besar.
**
" Okay, siap!" malam tu pukul sepuluh Shamira hamparkan tilam ke atas lantai. Elok aje jadi macam tilam queen, jadi muatla aku tidur teman dia. Emm, okay la jugak. Aku pun tak kisah macam mana, asalkan tak berhimpit dua-dua sampai ada yang tergolek ke bawah sudah. Karang tak sempat grad, dah sewel tak pasal-pasal.
" Ini pertama, kedua, aku nak kau teman aku pergi bilik air tiap-tiap malam. Tau?" aku kecilkan mata. Eh, ingat aku ni bodyguard hang ka, Shamira oi?
" Weh, matila macam ni. Setahun ada 365 hari tau, takkan 365 hari tu aku kena teman kau kot, agakla?"
" Please, A.A.. please.." dia jual muncung itik. Adeh.. risau la aku dengan Shamira ni, mahunya dia nampak apa-apa, jadi bukan-bukan nanti, hoi, naya! Aku mula berfikir apa yang harus dilakukan untuk bersama-sama hilangkan rasa ketakutan ni.
" Okay, beb.. aku rasa kita kena rajin mengaji dalam rumah ni, jadi kita akan lebih kuat semangat, dan serahkan semua kepada Allah," aku cakap padanya sambil duduk bersila di atas tilam. " Kau rasa?"
" Emm.. ye.. mungkin.." dia ketap bibir. " Kau tu jangan selalu sangat tidur lambat, tak elok." dia berkelip mata. " Aku nak pergi bilik air ni, teman.."
Aku teman dia, dan malam tu lampu dapur terbuka. Jadinya, aku pun selamba aje la buat tak tau, tapi dalam hati masih berharap yang aku tak nampak bukan-bukan lagi malam ni. Dan, alhamdulillah tak ada apa-apa. Tapi, dapur tu memang sesuatu, aku dapat rasa..
Malam tu macam biasa, Shamira dah tidur, aku masih berjaga lagi. Gila dengan game Quake 3 Arena pulak. Aku main sampai pukul 1.30 pagi lebih kurang, kemudian tersentak dengan bunyi kuat macam ada orang lempar besi dari tingkat atas ke bawah. Aku yang pakai headphone ni pun boleh dengar. Cis, apa benda pulak ni? Aku apa lagi, terus lari masuk bawah selimut dan pasang ayat al-Quran dari mp3 pulak, dan duduk diam-diam dalam selimut, lampu pun aku biar aje. Aku ni nak kata berani sangat tak jugak, penakut sangat pun tak jugak, tapi tengok keadaan. Kadang-kadang berani, kadang-kadang penakut. Tapi, aku pernah dengar orang kata, makin takut kita dengan benda ghaib, makin suka dia nak kacau.. dan aku tidur dengan lena kemudiannya. Nasib..
**
" Assalamualaikum, kami dari kolej Islam, nak jemput ahli rumah ke surau malam ni, ada majlis bacaan Yassin. Kemudian, ada sedikit jamuan," aku senyum memandang pada seorang akak yang pakai tudung labuh dengan jubah bersama seorang rakannya, dengan senyuman yang ramah dan bercakap dengan suara yang lembut dan tersusun. Alahai, manisnya..
" Waalaikumsalam.. oh, ya? Insyaallah, nanti saya ajak kawan-kawan rumah sekali,"
" Baik, terima kasih. Jangan lupa ye, pukul 8.30 malam. Kalau nak berjemaah solat Maghrib sekali pun sangat dialu-alukan," dia menghulurkan tangan untuk aku sambut. Aku sambut dan dengan ucapan salam, mereka berdua pun beredar.
Aku tutup pintu dan kemudian ketuk bilik-bilik yang ada untuk aku sampaikan pesan tadi. Housemate aku yang ada kelihatan tak berapa nak berminat. Emm, okay.. ni ada seorang lagi, Sham Kamikaze. Aku tenungnya yang duk buat nota atas tilam. Rangka katil dah aku cabut bersama semalam dan dah selamat disimpan dalam stor sebelah dapur. Hari ni hari Khamis, jadi tak banyak kuliah yang ada, so melepak di bilik ajela, dan dah jadi port baru Shamira studi atas tilam. Lagi menarik daripada di meja studi, katanya.
" Shamira, jom, malam ni kita turun solat Maghrib kat bawah, kat surau,"
" Eh, kau buang tabiat ke apa, A.A? Kau jangan,"
" Tak la, ada akak dari kolej Islam ajak, jadi aku ajakla semua turun sekali.."
" Emm, aku busy la, A.A.. kau pun tak payah la pergi, eh? Temankan aku,"
" Sebab aku nak teman kau la aku ajak ni. Kalau tak nak, kau mintak la Aina ke temankan, aku rasa aku nak pergi,"
" Emm, yela, yela.. aku pergi ajela," itula dia, bila ajak buat amal sikit, malas. Aku pun takla rajin sangat, tapi dah orang jemput, kenala pergi. Kurang-kurang dapat pahala berjemaah dan mengaji. Kalau harap nak berjemaah dalam rumah ni, adios amigos ajela, weh..
Surau di tingkat bawah sebelah kolam renang memang agak luas dibina. Muat la untuk 50 orang kurus dalam satu-satu masa. Itu sebelah wanita aje, tak campur yang lelaki lagi. Dalam diam, aku puji pemilik apartment mewah ni. Bagus..
" Eh, adik tadi kan?"
" Err, aha, ya. Anisa, orang panggil A.A," A.A adalah huruf pertama dan terakhir untuk nama Anisa. Orang nak panggil pun senang, kan. Aku salam akak tadi, dan memperkenalkan Shamira di sebelah yang dah pun bertelekung. Dia duk menjeling-jeling ke luar ke kawasan kolam renang.
" Ni Shamira. Beb," aku tepuk bahunya dan dia terkejut.
" Assalamualaikum," dia hulurkan tangan dan senyum pada akak tadi. Aku buat aksi muka bertanya kenapa? Dia geleng-geleng aje tapi mukanya nampak kelat. Dia ada nampak apa kat kolam? Aku jeling ke kawasan kolam yang baru ada lampu yang hidup kerana kawasan luar dah mula gelap. Normal aje aku tengok?
Selesai solat Maghrib, kami membaca surah Yasin beramai-ramai. Surau terasa ceria dan bercahaya. Aku suka perasaan ni kalau nak dibandingkan dengan suasana di luar yang lebih kepada suram dan tak bertenaga aku rasa. Mula pukul 8 tadi, dah ada yang melepak di kawasan kolam renang. Bersembang dan hisap rokok. Budak U aku ni memang tak makan saman, degil. Smoking is not allowed pun ada diorang kisah, esoknya penuh dengan puntung rokok merata-rata dibuang.
" Sebenarnya, kami dah nak pindah minggu depan. Sebab kolej baru dah siap, jadi saja anjurkan kenduri perpisahan lebih kurang," akak yang membahasakan dirinya dengan kak As itu membuka bicara semasa makanan sudah mula dihidangkan. Makan ramai-ramai menggunakan talam, jadi bolehla bersembang. Kalau dah kenyang, boleh pass pada yang boleh tolong habiskan. Sharing is caring, kan? Tak la membazir sangat. Menu malam tu nasi goreng dengan ayam.
" Ye ke? Sunyi la kami lepas ni," Shamira bersuara. Aku pun mengakui perkara yang sama, sebab kalau ada pelajar kolej Islam ni, memang suasana pun meriah tambah lagi di surau. Selalu aje ada orang azan setiap kali masuk waktu solat dan mereka ni rajin adakan majlis-majlis macam ni. Solat berjemaah bersama dan mengaji.
" Tak apa, dengar kata ada kolej lain akan masuk nanti," katanya ceria. " Shamira okay?"
" Okay, kak As.." Shamira jawab perlahan.
" Em, macam mana nak hilangkan rasa tak sedap hati kalau kita lalu tak pun pergi kat satu-satu tempat tu?" aku tanya soalan. Mana tahu akak ni ada buah naga yang bernas untuk disher. Shamira ni ada benda yang disimpan tapi tak nak beritahu, aku tau dah ni.
" Oh, kalau tanya, akak pun tak berapa reti. Tapi, A.A dengan Shamira boleh amalkan baca al-Ma'surat, boleh hilangkan rasa tak tenang tu, insyaallah," kak As segera dapat menangkap maksud aku. Kawan-kawannya pun mengiyakan.
" Al.. al apa, kak?"
" Sekejap. Haa, ni la al-Ma'surat.." kak As menghulurkan sebuah buku kecil yang diambil daripada almari berdekatan selepas dia membasuh tangan.
" Akak ada lebih kat bilik, nanti A.A dan Shamira boleh naik ke rumah akak, akak bagi,"
" Okay, pukul berapa, kak?"
" Em, apa kata A.A tunggu sekejap, duduk-duduk dulu ke kat depan tu, sekejap aje nanti akak pergi sana, kita naik sekali. Boleh lawat-lawat rumah akak," kak As memberi cadangan. Aku pun mengiyakan aje sebab aku memang macam ni, go with the flow aje selalunya. Shamira pun sekepala. Dia diam aje tak membangkang dan tak mengiyakan.
" Macam tu, kitorang tunggu dekat dengan lif la, kak," aku mula bergerak ke sana dengan Shamira, disebabkan kami ni dikatakan sebagai tetamu, jadi pelajar-pelajar kolej Islam tak bagi kami membantu. Geng-geng kolej Islam pun aku rasa tak semua yang turun, kalau semua turun, memang banjir habis surau ni.
" A.A, aku ada benda nak beritahu," Shamira pandang aku. Tapi dia macam berbelah bahagi nak bercakap. Bila sampai di kerusi two seater di lobi, aku dan dia pun duduk.
" Apa dia?"
" Emm," mukanya berkerut, dia ketap bibir sambil pandang aku. Apartment tak berapa sunyi dan tak berapa bising. Masih ada ramai lagi yang melepak dan berjalan ke hulu ke hilir.
Shamira keluarkan telefon bimbitnya dan menaip sesuatu. " Tengok telefon kau," aku keluarkan telefon dari poket seluar dan mula membaca. SMS yang dihantar Shamira buat aku berkerut memandangnya.
Aku nampak ada perempuan rambut panjang baju putih duduk kat kolam renang tadi. Tapi dia membelakangi aku, sebab tu aku terkejut gila. Siapa yang nak duduk kat situ, senja-senja macam tu, A.A??
Aku balas,
Dia duduk macam mana?
Shamira ketap bibir baca SMS aku. Muka dah tak boleh blah seriau.
Kaki dia melunjur dalam kolam tak silap aku. Sebab dia duduk macam masukkan kaki dalam air..
Aku peluk bahu Shamira yang muka dah merah tahan sebak nak nangis. " Shh, sabar.. baca tiga Qul.. cuba bertenang, tarik nafas, lepas.."
" Jom," tiba-tiba kak As sampai. Aku angkat kepala memandang. Dia keseorangan.
" Kawan akak tak naik sekali?"
" Tak," aku usap-usap bahu Shamira sebelum aku ajak dia bangun bersama. " Kenapa?" kak As bertanya pada aku tentang Shamira.
" Dia terkejut aje, kak. Tak ada apa-apa," aku balaskan.. aku harap dia dapat bertenang. Phew..
Aku, Shamira dan kak As pun naik ke rumah kak As. Aku tak sempat tanya rumahnya di tingkat berapa, tapi masuk aje lif, kak As tekan nombor sepuluh. Dari tingkat bawah terus naik ke tingkat sepuluh. Aku dah telan air liur. Apesal rasa tak sedap hati ni?
Shamira diam aje sambil peluk lengan aku dan merapatkan diri pada aku. Kak As pun diam seribu bahasa, cuma memandang ke depan. Aku tak tau kenapa, tapi dalam hati aku berdoa semoga semuanya baik-baik saja. Aku rasa macam nak aje buka mulut, tak apa la esok aje aku ambil buku al-Ma'surat tu, tapi lidah bagai terkelu.
Bila sampai ke tingkat sepuluh, kak As melangkah keluar diikuti aku dan Shamira. Tingkat sepuluh sunyi dan sepi, bagai tak ada penghuni. Lampu pun boleh pulak rosak, duk terkelip-kelip bila kami lalu, kemudian terus terpadam. Aisehmen. Mujur ada lagi lampu lain, kalau tak bergelap habis la, weh! Shamira jalan mengharap aku aje yang pimpin dia, mata tak tengok depan dah, renung baik punya kat tiles tempat kami berjalan.
Pintu utama rumah kak As dipulas. Dia nyalakan lampu, err, terasa suram lain macam. Serius la, beb.
" Jom, masuk," kak As jemput. Tapi, nada suaranya lain macam. Mendatar tak bernada.
" Err, tak apa la, kak. Kitorang tak singgah dah kot, Shamira tak sihat," aku tergagap-gagap bercakap.
" Gitu, tunggu kejap," kak As masuk ke dalam, aku dan Shamira di luar. Aku malas nak pandang ke mana-mana, aku pandang kasut aje sampai kak As muncul di depan kami semula. Dia bagi kami dua buah buku kecil yang berbalut. Oh, mungkin hadiah untuk orang kot. Aku ambil.
" Akak turun sekali," dia keluar semula, baru aku perasan kenapa kak As tak buka kasut masuk rumah? Em, tak pun kasut dia letak kat dalam kot. Aku cuba kambuskan perasaan buruk sangka. Tak baik, tak baik..
" Okay," kami berjalan ke pintu lif. Lampu yang terpadam tadi memang tak hidup dah. Bergelap lah kami sambil menunggu lif sampai. Lampu yang menyala pun di penghujung dunia, samar-samar aje memberi cahaya. Hati aku berkompang hebat namun aku tabahkan hati. Cerita Lisa pasal orang mati di tingkat atas aku cuba buang jauh-jauh. Karutla perasaan aku waktu ni, bercampur baur! Kami bertiga cuma diam tak bercakap, menambahkan keseraman jiwa sendiri!
Lif yang terbaik punya dhaif kerana ambil masa yang lama untuk sampai ke tingkat sepuluh tu akhirnya tiba. Aku tarik nafas lega. Aku masuk dan tekan lapan. dua tingkat aje sebenarnya aku dan Shamira kena turun, kalau lalu tangga insyaallah dah lama sampai. Tapi, tangga pun tak ada lampu, baikla tunggu aje lif. Ingatkan dah lega la, tapi tidak, okay. Lif terbaik tadi boleh turun ke bawah dan berhenti di tingkat tiga. Aku menyumpah dalam hati. Weh, dah aku tekan nombor lapan, berhenti la kat tingkat lapan, yang kau berhenti tingkat tiga apesal??
Jiwa raga aku bergendang makin kuat bila kak As sengih pada aku dan turun di tingkat tiga. Kecut hati aku tengok sengihan kak As. Huwaaa! Serius la, senyumnya lain macam! Nak nangis aku rasa. Lepas kak As turun, lif naik ke tingkat lapan dan terbuka. Aku cepat-cepat lari kalah lipas kudung. Buka pintu dan masuk dengan pantas kalah angin. nasib baik tak terlupa Shamira.. sampai aje dalam rumah, aku bersyukur dan beristighfar kuat. Aku dudukkan Shamira di kerusi meja makan dan aku pun tarik sebuah kerusi dan duduk. Tadi aku nasihat kat Shamira suruh tarik nafas dan lepas, sekarang ni aku pulak buat benda yang sama. Pergh, scary mary!
Aku pandang jam dekat pukul sebelas, lima belas minit lagi. Aku tegur Shamira..
" Beb, kau okay tak ni?" dia angguk.. tapi masih diam. Dia telan air liur.
" Kau.. kenapa ikut.. kak As tadi?"
" Kan kita nak ambil buku ni?" aku tunjuk pada buku kecil yang aku maksudkan.
" Dia bukan kak As.. bukan.." Shamira berkata perlahan. Dang! Macam kena hempuk dengan kerusi bila aku dengar apa yang Shamira kata.
" Mana kau tau?? Kak As kot tu, kau jangan, beb,"
" Serius, tu bukan.."
" Habis tu?" tak sempat aku dengar jawapan Shamira, loceng rumah berbunyi. Aku angkat kepala. Err, aku dah ketar nak bukak pintu ni. Tapi, kalau ada benda penting, macam mana? Loceng bunyi sekali lagi, dan aku berani-berani takut sneak peek kat lubang yang ada pada pintu, jenguk ke luar. He he, aku nampak kak As. Kaki terus lembik, tak tipu, weh! Tapi, ada kawan dia seorang.. nak bukak tak ni?
" Assalamualaikum.." terdengar suara memberi salam. Oh, maybe this is the real one..
Aku buka pintu dengan mulut kumat kamit ayat Kursi. Dan senyuman ramah kak As menyapa. " Kenapa naik dulu tak tunggu akak tadi? Ni akak bawa kan al-Maksurat tu," aku sengih tipu, nak luluh jiwa raga dengar pernyataan kak As.. err, habis tadi apa benda yang aku ikut naik tingkat sepuluh tu??

2 ulasan:

LZ - The Blog Owner berkata...

Assalamualaikum Arisa..
Betul ker cerita ni? Scary laa..
Huhuhu

Arisa Eriza berkata...

wasalam sis LZ :) hihi kalau ikutkan mmg ksiah benar, arisa ambil kat internet, mmg ada apt yg scary gitu area KL :) dan ada jgk yg arisa tambah2 ikut imaginasi sendri hehe tp mmg based on cerita2 yg dorang cerita tu la hihi tkasih sis sudi baca!